November 28, 2022

Trigger finger adalah masalah umum di tangan yang menyebabkan penguncian dan rasa sakit pada jari atau ibu jari yang terlibat. Nama teknis yang digunakan untuk menggambarkan trigger finger adalah stenosing tenosinovitis. Stenosing berarti penyempitan terowongan atau struktur seperti tabung (selubung tendon). Tenosinovitis berarti peradangan pada tendon.

Jari-jari Anda menekuk (mengepal) dan memanjang (meluruskan). Dua set tendon memungkinkan hal ini – tendon fleksor (di sisi telapak tangan) dan tendon ekstensor (di sisi belakang tangan). Jari pemicu melibatkan tendon fleksor tangan.

Tendon fleksor biasanya halus, pita putih jaringan yang dimulai sebagai otot di lengan bawah dan terhubung ke tulang di jari-jari Anda. Saat mereka pergi dari lengan bawah ke pergelangan tangan dan jari, mereka melewati terowongan ketat (selubung) yang membuat mereka tetap dekat dengan tulang tangan Anda.

Selubung dilapisi dengan jaringan pelumas yang disebut sinovium. Jaringan ini berada di antara dinding terowongan dan tendon. Trigger finger disebabkan oleh peradangan sinovium, pembesaran tendon, dan penebalan atau penyempitan selubung itu sendiri, biasanya di area telapak tangan yang paling dekat dengan jari.

Nama selubung tendon di daerah ini adalah “katrol A1”.

Masalah dengan lapisan tendon, tendon, dan selubung ini, semuanya bergabung untuk membuat tendon sulit meluncur dengan mulus melalui terowongan saat jari Anda menekuk dan meluruskan.

Saat pasien mencoba untuk melenturkan (menekuk menjadi kepalan) jari menormalkan gerakan jari yang terkena, tendon yang membesar mengalami kesulitan lewat di bawah bukaan selubung yang ketat. Ketika pasien mencengkeram cukup erat, tendon yang bengkak tiba-tiba ditarik melalui sarungnya dengan bunyi patah yang menyakitkan, yang dapat mengunci jari dalam posisi bengkok (tidak akan lurus kecuali dengan bantuan dari tangan yang lain). Tindakan meluruskan jari dari posisi terkunci menciptakan sensasi gertakan lain yang sering menyakitkan saat tendon yang membesar melewati kembali melalui terowongan.

Apa Penyebabnya?

Penyebab trigger finger tidak dapat diketahui secara pasti pada semua kasus. Pekerjaan atau aktivitas hobi yang melibatkan mencengkeram atau memegang alat berulang-ulang dengan kuat untuk waktu yang lama dapat meregangkan tendon dan menyebabkan pembengkakan dan iritasi pada sinovium tendon (lapisan) atau tendon itu sendiri.

Beberapa pasien dengan masalah medis lain seperti diabetes, rheumatoid arthritis, atau asam urat dapat mengembangkan trigger finger lebih sering daripada rata-rata orang.

Apa tanda-tanda dan gejalanya?

Nyeri di area lapisan atau selubung tendon yang meradang mungkin merupakan tanda pertama dari trigger finger. Kadang-kadang rasa sakit dapat menjalar atau meluas ke jari di sisi atas (sisi belakang tangan), tetapi biasanya terfokus pada sisi telapak tangan di pangkal jari atau ibu jari.

Mengunci atau menjentikkan jari yang menyakitkan adalah gejala tahap selanjutnya yang dialami sebagian besar pasien. Ini sering lebih buruk di pagi hari tetapi mungkin lebih buruk di akhir hari kerja.

Ketika gejala telah berlangsung selama beberapa bulan, penguncian mungkin berhenti, tetapi pasien mungkin dibiarkan dengan jari kaku yang tidak menekuk atau lurus seperti dulu. Rasa sakit mungkin atau mungkin tidak mereda saat penguncian berhenti.

Bagaimana pengobatannya?

Perawatan non-bedah adalah langkah awal yang baik dalam merawat jari pelatuk. Pembedahan mungkin merupakan langkah pertama yang masuk akal jika jari terkunci dalam posisi yang menyakitkan, kaku dan tidak dapat “dilepas” oleh pasien tanpa rasa sakit yang luar biasa. Ini tidak biasa.

Langkah pertama dalam pengobatan adalah menghindari atau mengurangi aktivitas yang tampaknya memperparah penguncian dan rasa sakit. Rendam air hangat, obat anti-inflamasi, dan gosok dan krim yang dijual bebas dapat membantu mengatasi gejala trigger finger.

Suntikan steroid juga dapat direkomendasikan. Injeksi menempatkan sejumlah kecil kortison anti-inflamasi langsung di tempat masalahnya – di selubung tendon. Ini mengurangi pembengkakan dan peradangan pada selubung tendon dan dapat menyembuhkan masalah selamanya. Tingkat keberhasilan dengan suntikan mendekati 60% dalam banyak kasus.

Pembedahan mungkin tepat ketika perawatan non-bedah ini gagal menyembuhkan masalah. Saya biasanya merekomendasikan tidak lebih dari dua suntikan steroid di jari Jual Jari Palsu Murah yang sama, tetapi aturan ini tidak mutlak.

Operasi trigger finger adalah operasi rawat jalan. Hal ini dilakukan dengan anestesi lokal, dengan atau tanpa sedasi. Sayatan dibuat di telapak tangan di pangkal jari atau ibu jari.

Ahli bedah memotong selubung tendon yang bengkak dan kencang pada tingkat ini, dan ini membebaskan tendon untuk meluncur dengan mulus melalui jari.

Setelah operasi, balutan kecil ditempatkan di tangan untuk melindungi sayatan tetapi memungkinkan fleksibilitas dan gerakan jari. Dalam kebanyakan kasus, pembalut dapat dilepas dalam lima hari dan pasien dapat menggunakan semua jari dengan ringan sehari setelah operasi. Jika ada jahitan di bagian luar kulit, jahitan akan dilepas dalam 10 hingga 14 hari.

Baca juga: Cara Mewawancarai Ahli Bedah Mata Laser Potensial Anda

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *